Browsing Category

Weekly Brief

Weekly Brief

Jokowi: APBN untuk Akselerasi Daya Saing melalui Inovasi dan Penguatan Kualitas SDM

August 16, 2019

Jakarta – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan Pidato Nota Keuangan 2020 dalam Rapat Paripurna DPR RI 2019 di Gedung DPR/MPR, Senayan. Jokowi memberi tema kebijakan fiskalnya untuk 2020 ‘APBN untuk Akselerasi Daya Saing melalui Inovasi dan Penguatan Kualitas Sumber Daya Manusia’.

“Tema kebijakan fiskal tahun 2020 adalah ‘APBN untuk Akselerasi Daya Saing melalui Inovasi dan Penguatan Kualitas Sumber Daya Manusia’,” kata Jokowi, Jumat (16/8/2019).

Jokowi mengatakan bila tema tersebut diambil agar perekonomian Indonesia bisa tumbuh di tengah perekonomian negara lain yang sedang melambat. Dirinya menyebut, Indonesia harus membalikan hal tersebut menjadi peluang untuk tumbuh.

“Saat negara-negara lain ekonominya melambat, ekonomi kita harus mampu tumbuh. Situasi krisis harus kita balik sebagai peluang, kita harus jeli. Kita manfaatkan kesulitan sebagai kekuatan untuk bangkit, untuk tumbuh, untuk Indonesia Maju,” ucapnya.

Dalam membangun perekonomian Indonesia, lanjut Jokowi, kunicnya adalah meningkatkan daya saing nasional dengan bertumpu pada kualitas Sumber Daya Manusia (SDM). Bagi Jokowi, SDM yang berkualitas adalah modal penting dalam memasuki era ekonomi digital.

“Berbagai program pembangunan SDM kita siapkan, untuk memastikan bonus demografi menjadi bonus lompatan kemajuan. Kita bangun generasi bertalenta yang berkarakter dan mampu beradaptasi dengan perkembangan teknologi,” tegas presiden ke – 7 RI itu.

“Indonesia memiliki modal awal untuk bersaing di tingkat global. Jumlah penduduk kita nomor empat terbesar di dunia. Sebagian besar penduduk kita berusia muda. Kelas menengah kita tumbuh dengan pesat. Saya yakin dengan fokus pada peningkatan kualitas SDM, Indonesia dapat segera mewujudkan visinya menjadi negara maju,” pungkasnya.

(Bisma)

Weekly Brief

Presiden Jokowi: Indonesia Adalah Rumah Besar Kita

August 16, 2019

Presiden Joko Widodo kembali mengingatkan bahwa perbedaan bukanlah alasan untuk bertikai dan meniadakan peran pihak lain. Dalam sebuah negara demokrasi, sinergi yang kuat di tengah perbedaan yang ada menjadi sebuah keniscayaan.

Oleh karena itu, Kepala Negara mengajak seluruh pihak untuk bersatu dan bersinergi dalam mencapai visi besar bangsa Indonesia. Segala perbedaan yang ada apabila dipadukan justru akan berbalik menjadi sebuah kekuatan besar bagi bangsa dan negara.

“Perbedaan bukanlah alasan bagi kita untuk saling membenci, bukan alasan bagi kita untuk saling menghancurkan, atau bahkan saling meniadakan. Jika perbedaan itu kita kelola dalam satu visi besar yang sama, maka akan menjadi kekuatan yang dinamis. Kekuatan untuk mencapai Indonesia Maju,” ujarnya saat menyampaikan pidato pada Sidang Tahunan MPR RI Tahun 2019 di Gedung Nusantara MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Jumat, 16 Agustus 2019.

Presiden dalam pidatonya itu juga mengajak semua lembaga negara untuk bersinergi dalam menyelesaikan tugas sejarah. Capaian yang telah diperoleh masing-masing lembaga hendaknya dijadikan modal bersama untuk menghadapi tantangan di masa mendatang.

“Saya mengajak semua lembaga negara untuk membangun sinergi yang kuat guna menyelesaikan tugas sejarah kita. Mendukung lompatan-lompatan kemajuan untuk mengentaskan kemiskinan, menekan ketimpangan, dan membuka lapangan kerja sebanyak-banyaknya,” ucapnya.

Seiring dengan hal itu, Presiden mengingatkan bahwa Indonesia memiliki Pancasila sebagai fondasi yang menjadikan negara tetap berdiri kokoh hingga dapat merayakan 74 tahun Indonesia merdeka. Dengan Pancasila pula, bangsa Indonesia mampu menghadapi perbedaan dan terpaan badai sejarah serta menjadikan Indonesia sebagai rumah besar kita bersama.

“Di rumah Pancasila ini kita hidup rukun tanpa dibeda-bedakan latar belakang agama, asal-usul suku, perbedaan ras, maupun golongan. Rumah besar Indonesia adalah tempat yang nyaman untuk semua. Ruang hidup bagi seluruh anak bangsa dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai Pulau Rote. Dalam rumah besar ini semua anak bangsa bisa berkarya, bisa bergerak, dan bisa berjuang untuk mewujudkan mimpi dan cita-cita kita bersama,” kata Presiden.

Mengakhiri pidato kenegaraannya di Sidang Tahunan MPR tahun 2019, Kepala Negara menyampaikan keyakinannya bahwa dengan berpegang teguh pada persatuan berlandaskan Pancasila, Indonesia akan tetap berdiri kokoh dan siap menghadapi berbagai tantangan.

“Saya yakin seyakin-yakinnya, dengan berpegang teguh pada semangat persatuan Indonesia, rumah besar kita tidak akan runtuh, tidak akan ambruk, tidak akan punah, tetapi justru berdiri tegak. Bukan hanya untuk 100 tahun, 500 tahun, tapi insyaallah untuk selama-lamanya,” kata Presiden.

“Dirgahayu Republik Indonesia! Dirgahayu Negeri Pancasila! SDM Unggul Indonesia Maju! Merdeka!” imbuhnya mengakhiri.

News Weekly Brief

Ketua DPD RI: Kami Dukung Pemindahan Ibu Kota ke Kalimantan

August 16, 2019

Jakarta h Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Oesman Sapta Odang (OSO), mendukung rencana Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) untuk memindahkan ibukota dari Jakarta ke Pulau Kalimantan. Menurutnya, rencana tersebut sudah dibahas oleh dirinya dan Jokowi.

“Kami mendukung rencana Pemerintah untuk segera merealisasikan pemindahan ibu kota negara ke Pulau Kalimantan,” kata OSO.
Penyataan ini dikatakan oleh OSO dalam pidatonya di Sidang Bersama DPR RI dan DPD RI, Jakarta, Jumat (16/8/2019). OSO menambahkan bila DPD akan memperjuangkan aspirasi masyarakat daerah untuk rencana pemindahan ibu kota ini.

“Terkait hal itu semua, DPD RI sebagai representasi daerah akan konsisten dalam memperjuangkan aspirasi masyarakat dan daerah yang ada di seluruh wilayah Indonesia,” tegasnya.

Selain soal ibukota baru, OSO juga mengingatkan soal ancaman dan tantangan bagi Indonesia di era globalisasi. Senator asal Kalimantan Barat itu menyebut bila liberalisasi dan paham radikal adalah 2 tantangan besar untuk Indonesia ke depan. Karena kedua paham tersebut sangat bertentangan dengan paham Pancasila yang selam ini dianut oleh Indonesia.

“Tantangan berat tersebut adalah merebaknya dua paham besar, yakni liberalisasi dan paham radikal. Atas nama kebebasan dan demokrasi, dua paham ini telah bergerak secara radikal ke anak-anak ibu pertiwi,” ujar OSO.

“Dua paham tersebut telah masuk ke masyarakat kita dengan mempertentangkan antara Pancasila dan Agama. Pancasila yang telah menjadi konsensus final kita dalam bernegara, telah dikaburkan oleh mereka,” sambungnya.

Karenanya, OSO mengingatkan bila Pancasila harus kembali dibumikan di Indonesia. Dirinya ingin sejak anak-anak hingga orang dewasa memiliki pemahaman yang sama terkait gagasan-gagasan dasar dalam Pancasila.

“Pancasila sebagai filsafat kita dalam bernegara harus terimplementasi secara Terstruktur, Sistematis, dan Massif di semua lapisan masyarakat. Mulai dari kalangan elit hingga masyarakat yang bersandal jepit. Mulai dari anak-anak dan remaja, hingga kalangan yang sudah dewasa,” pungkas OSO.

(Bisma)

Weekly Brief

BPIP RI Umumkan 74 Ikon Apresiasi Prestasi Pancasila Tahun 2019

August 16, 2019

Jakarta – Badan Pembinaan Ideologi Pancasila Republik Indonesia telah menetapkan tujuh puluh empat (74) ikon apresiasi prestasi Pancasila Tahun 2019. 74 ikon tersebut dipilih berdasarkan beberapa kriteria.

Kriteria yang dimaksud adalah sains dan inovasi, olahraga, seni budaya dan bidang kreatif, dan social entrepreneur.

Dijelaskan bahwa 74 ikon tersebut memiliki tugas yaitu, mensosialisasikan nilai – nilai Pancasila guna menjadikan sumber inspirasi yang dapat menumbuhkan rasa bangga menjadi bangsa indonesia, terlibat aktif dalam media massa dan media sosial yang dapat menciptakan pandangan positif dalam mengapresiasikan prestasi Pancasila di kalangan generasi muda, dan menjadikan sumber inspirasi kepada masyarakat guna menjadi keteladanan dalam mengharumkan nama bangsa Indonesia di kalangan masyarakat dunia.

Sementara itu, dalam 74 ikon apresiasi prestasi Pancasila tahun 2019 terdapat beberapa nama tersohor. Diantaranya adalah Iwan Fals, Erros Chandra, Nia Zulkarnain, Addie MS, Christine Hakim, dan masih banyak lagi.

Weekly Brief

Jokowi, Produk Lokal Harus Kuasai Pasar Dalam Negeri !

August 16, 2019

Jakarta – Merayakan Hari Kemerdekaan Indonesia yang ke 74, telah diresmikan Hari Belanja Diskon Indonesia (HBDI) dan Parade Merek Lokal Indonesia Tahun 2019 di The Hall Senayan City, Jakarta, Kamis (15/8). Acara tersebut dihadiri oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dan Ibu Negara RI Iriana Joko Widodo.

Pada acara tersebut, Jokowi mengatakan banyak produk lokal yang dipamerkan, sehingga ia meminta agar produk-produk lokal tersebut dapat menguasai pasar dalam negeri. Hal ini dikarenakan Indonesia merupakan pasar yang sangat besar.

“Kita tahu pasar Indonesia ini gede sekali, pasar kita ini besar sekali. Jangan sampai pasar yang ada, yang besar ini, dikuasai oleh merek-merek luar. Jangan sampai. Saya titip ini. Tugas bapak dan ibu sekalian adalah mengisi pasar-pasar yang ada sehingga barang luar mau masuk sudah penuh,” ujar Presiden.

Untuk itu, Presiden ingin agar ruang-ruang strategis di mal atau pusat perbelanjaan diprioritaskan untuk diberikan kepada merek-merek lokal, bukan untuk merek-merek dari luar negeri. Menurutnya, merek-merek lokal Indonesia tidak kalah kualitasnya dengan merek-merek dari luar negeri.

“Di Australia seperti itu. Di Australia itu cara mainnya seperti itu, produk-produk dalam negeri taruh di paling depan kalau ada mal. Kenapa kita enggak tiru strategi-strategi yang bagus seperti itu?” katanya.

Selain itu, hal tersebut juga bisa menjadi satu strategi dari mal-mal untuk membantu pemerintah agar barang-barang impor tidak membanjiri Indonesia, terutama saat perang dagang terjadi seperti sekarang. Ia juga mengajak seluruh masyarakat untuk mencintai produk buatan dalam negeri.

“Jadi sekali lagi, tolong kita mulai kecintaan kita terhadap produk-produk kita sendiri, terhadap produk-produk dalam negeri,” imbuhnya.

Weekly Brief

Pemerintah Terima Usulan Pembentukan KEK Likupang dan Kendal

August 15, 2019

Jakarta – Sidang Dewan Nasional Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) menyatakan bahwa telah menerima usulan pembentukan KEK Pariwisata Likupang dan KEK Industri Kendal. Dengan demikian, Dewan Nasional KEK akan merekomendasikan KEK Likupang dan KEK Kendal kepada Presiden Joko Widodo untuk ditetapkan melalui Peraturan Pemerintah.

”Kami bersyukur Dewan Nasional KEK menerima usulan kami,” kata Paquita Widjaya, Project Development Head PT. Minahasa Permai Resort Development (MPRD) usai mengikuti Sidang Dewan Nasional KEK di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (Kemenko Perekonomian), Lapangan Banteng, Jakarta, pada Kamis, 15 Agustus 2019.

Usulan tersebut dapat diterima karena telah melengkapi seluruh dokumen persyaratan. PT. Minahasa Permai Resort Development (MPRD) juga telah menguasai lahan dengan status SHGB seluas 155 hektare dan SHM seluas 42,4 hektare.

Dijelaskan bahwa MPRD berkomitmen untuk menanamkan investasi untuk pembangunan kawasan sebesar Rp 2,1 triliun dan investasi pelaku usaha ditargetkan sebesar Rp 5 triliun. Kemudian di KEK Likupang akan dikembangkan resort, akomodasi, entertainment dan MICE. Di luar area KEK akan dikembangkan pula Wallace Conservation Center dan Yacht Marina. Tenaga kerja yang akan terserap sebanyak 65.300 orang.

Hal ini dilakukan karena KEK Likupang dinilai dapat meningkatkan serapan wisatawan Mancanegara di Sulawesi Utara sebesar 162 ribu orang pada tahun 2025. Jumlah di atas menyerap sekitar 16% dari target yang ditetapkan oleh Gubernur Sulawesi Utara, yaitu 1 juta wisatawan mancanegara pada tahun 2025.

Selain itu, KEK Likupang diprediksi mampu memberikan kontribusi pada pendapatan devisa, di tahun 2030 sebesar Rp Rp 22,5 triliun. Sehingga penetapan KEK ini menjadi penting untuk dilaksanakan.

KEK Likupang direncanakan akan dikembangkan dalam tiga tahap. Tahap I yang akan dibangun seluas 92,89 hektare pada kurun waktu tiga tahun, yaitu 2020 hingga 2023. Target investor yang akan masuk pada tiga tahun pertama adalah Maestro & Partners yang akan membangun luxury resort senilai Rp 357 miliar, Sejuta Rasa Carpedia akan membangun beach club senilai Rp 307 miliar, Dune World akan membangun luxury dive resort senilai Rp 50 miliar, dan Artha Prakarana akan membangun nomadic resort senilai Rp 36 miliar.

KEK Likupang berlokasi di Kabupaten Minahasa Utara, Sulawesi Utara yang diusulkan oleh PT Minahasa Permai Resort Development (MPRD), anak perusahaan Sintesa Group. Sedangkan KEK Kendal berlokasi di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah dan diusulkan oleh PT Kendal Industrial Park (KIP), yang merupakan joint venture antara dua pengembang industri di Asia Tenggara yaitu Sembcorp Development Ltd dan PT Jababeka Tbk. Sembcorp adalah perusahaan yang menjadi bagian dari Temasek Holding dan terdaftar di Singapore Exchange.

News Weekly Brief

Soal Biodiesel, Jokowi: Awal 2020 Kita Pindah ke B30, Akhir 2020 ke B50

August 13, 2019

Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memiliki harapan yang sangat besar pada sektor biodiesel di tahun 2020. Dirinya menilai penerapan kebijakan biodiesel 20 persen atau B20 sangat signifikan menekan anggaran negara hingga USD 5,5 miliar per tahun.

Jokowi ingin pada tahun 2020 mendatang Indonesia bisa menerapkan B30 dan pada akhir 2020, Indonesia langsung ke B50. Hal ini, lanjutnya, untuk mengurangi ketergantungan Indonesia pada energi fosil dan impor bahan bakar.

“Saya ingin agar B20 ini nanti pada Januari 2020 itu sudah pindah ke B30. Selanjutnya nanti di akhir 2020 sudah meloncat lagi ke B50,” kata Jokowi dalam rapat terbatas di Kantor Kepresidenan, Jakarta, Senin (12/8/2019) kemarin.

“Kita ingin lebih cepat dan mulai dari B20 ini kita ingin mengurangi ketergantungan pada energi fosil dan juga yang paling penting kita ingin mengurangi impor minyak kita,” lanjutnya

Jokowi mengatakan kebijakan biodiesel akan memberikan keuntungan bagi industri kelapa sawit. Selain itu, kebijakan tersebut juga bisa memberikan posisi tawar yang lebih tinggi untuk Indonesia.

“Yang tidak kalah pentingnya, penerapan B20 juga akan menciptakan permintaan domestik akan CPO yang sangat besar yang kita harapkan menimbulkan multiplier effect terhadap 17 petani, pekebun, dan pekerja yang ada di (industri) kelapa sawit,” tuturnya.

“Tekanan terhadap kelapa sawit kita saya kira perlu diantisipasi dari dalam negeri sehingga kita memiliki sebuah bargaining position yang baik,” sambung Jokowi.

Di akhir rapat, Jokowi kembali ingatkan harapan pada biodiesel di 2020. Dirinya meminta komitmen penuh dari para Menteri untuk menyukseskan kebijakan tersebut.

“Perlu saya sampaikan di sini bahwa saya akan cek langsung urusan yang berkaitan dengan penggunaan B20 ini termasuk nanti kalau meloncat ke B30,” pungkasnya.

(Bisma)

News Weekly Brief

Dana Internal Masih jadi Sumber Utama Pembiayaan Properti di Indonesia

August 13, 2019

Jakarta – Bank Indonesia mengungkapkan pembiayaan utama properti residensial masih menggunakan dana internal. Hal ini dilakukan untuk pengembangan properti tersebut.

Pada triwulan II 2019, rata-rata penggunaan dana internal pada pengembangan pembangunan properti residensial sebesar 60,57%. Kemudian, dari pinjaman perbankan sebesar 27,54% dan pembayaran dari konsumen sebesar 9,80%.

Berdasarkan komposisi dana internal, porsi terbesar berasal dari laba ditahan sebesar 58,9% dan modal disetor sebesar 37,0%.

News Weekly Brief

Penjualan Properti Residensial Mengalami Penurunan di Triwulan II 2019

August 13, 2019

Jakarta – Bank Indonesia (BI) memaparkan penjualan properti pada triwulan II 2019 sebesar -15,90% (qtq), mengalami penurunan dibandingkan triwulan I 2019. Penurunan tersebut disebabkan turunnya penjualan rumah tipe kecil dan menengah.

Pada rumah tipe kecil sebesar -23,48% qtq dan rumah tipe menengah -12,88% qtq. Hal ini berbanding terbalik dengan penjualan rumah tipe besar yang menguat dari 24,56% qtq menjadi 33,08% qtq.

BI juga mengungkapkan faktor utama yang menghambat pertumbuhan penjualan properti pada triwulan II 2019 adalah melemahnya daya beli, dan suku bunga KPR yang cukup tinggi karena rata-rata suku bunga KPR di triwulan II 2019 per Juni sebesar 9,43% lebih rendah dibandingkan triwulan sebelumnya.

Tapi tidak hanya itu, faktor lainnya adalah tingginya harga rumah, dan permasalahan perjanjian/birokrasi dalam mengembangkan lahan.

News Weekly Brief

Ini, Sembilan Ruas Tol yang Siap Diresmikan di Tahun 2019

August 12, 2019

Jakarta – Pembangunan jalan tol yang ditargetkan sepanjang 1.852 Km dalam periode 2015-2019, tercatat hingga Mei 2019 sudah beroperasi sepanjang 949 Km. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyampaikan bahwa jumlah tersebut akan bertambah 406,14 Km dengan beroperasinya 9 ruas tol secara bertahap hingga akhir tahun 2019.

“Khusus jalan tol, selama lima tahun nanti akan ada tambahan 1.852 km. Sekarang hampir 1.000 km jalan tol baru sudah diresmikan dan dioperasikan. Manfaatnya sudah banyak dirasakan masyarakat dan banyak yang menyampaikan rasa terima kasih atas tersambungnya Jalan Tol Trans Jawa.,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono beberapa waktu lalu.

Dijelaskan bahwa adanya jalan tol tersebut akan meningkatkan konektivitas antara wilayah dan efisiensi biaya logistik di Indonesia.

Sedangkan Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR Danang Parikesit menyatakan 9 ruas jalan tol tersebut yakni pertama, Jalan Tol Cinere-Jagorawi (Cijago) seksi 2 ruas Raya Bogor-Kukusan (5,5 km) dengan progres fisik saat ini sudah 100% dan siap diresmikan pada Agustus 2019 ini.

Pembangunan Jalan Tol Cijago sepanjang 14,64 Km dilaksanakan oleh PT Translingkar Kita Jaya terbagi menjadi tiga seksi. Tol Cijago Seksi I dimulai dari interchange Jagorawi hingga ke Jalan Raya Bogor, Seksi II dimulai dari Jalan Raya Bogor hingga Kukusan, dan Seksi III Kukusan ke Cinere.

Kedua ruas tol Terbanggi Besar – Pematang Panggang – Kayu Agung sepanjang 189 Km, yang akan siap diresmikan pada bulan September 2019. Jalan tol yang merupakan bagian dari Tol Trans Sumatera ini dibangun dengan menggunakan biaya investasi sebesar Rp 21,95 triliun. Pada Lebaran 2019 lalu, ruas tol ini sudah digunakan fungsional untuk membantu kelancaran arus mudik dan balik, saat ini progres konstruksinya sudah sebesar 94,33%.

Ketiga yakni Jalan Tol Tol Manado-Bitung seksi 1-2A ruas Manado-Danowudu (22,5 km). Tol Manado-Bitung dibangun dengan skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dengan nilai investasi total Rp 6,19 triliun. Kehadiran tol pertama di Sulawesi Utara ini akan memangkas waktu tempuh Manado ke Bitung dan sebaliknya dari saat ini sekitar 90-120 menit, menjadi sekitar 30 menit.

Keempat, Jalan Tol Balikpapan-Samarinda seksi 2-4 ruas Samboja-Samarinda (66,4 km). Kedua jalan tol tersebut saat ini sudah dalam tahap penyelesaian dengan progres konstruksi masing-masing sebesar 92,36% dan 96,71%. Dua ruas tol tersebut direncanakan siap diresmikan di bulan Oktober 2019.

Kelima yakni ruas Tol Kunciran-Serpong (11,14 km) dengan progres 94,24% dan keenam, ruas Tol Pandaan-Malang seksi 4 Singosari-Pakis (5,1 km) dengan progres 97,1%. Kedua ruas tol tersebut ditargetkan November 2019 bisa beroperasi.

Ketujuh ruas Tol Kayu Agung-Palembang-Betung seksi 1 ruas Kayu Agung-Jakabaring (33,5 km) dengan progres 74,44%, kedelapan, ruas Tol Pekanbaru-Dumai seksi 1-2 ruas Pekanbaru-Petapahan (33,6 km) dengan progres 95%, dan terakhir ruas Tol Jakarta-Cikampek II (Japek 2) (36,4 km) dengan progres konstruksi 91,42%.

Jalan Tol Japek 2 yang dimulai dari SS Cikunir hingga Karawang tersebut akan memisahkan pengguna tol jarak jauh dengan pengguna jarak dekat. Pengendara yang menempuh jarak jauh bisa menggunakan Tol Japek 2 dan turun di ujung jalan tol layang, sehingga akan mengurai kepadatan dan memangkas waktu tempuh, baik kendaraan yang menuju kawasan industri di Karawang atau Cibitung maupun yang menuju Cikampek – Semarang dan Padalarang – Bandung.