Jasa Marga Prediksi Puncak Arus Mudik Lebaran, 6 April 2024

March 28, 2024

BRIEF.ID – PT Jasa Marga (Persero) menyebutkan puncak arus mudik diperkirakan terjadi pada 6 April 2024 atau H-4 Idul Fitri dengan volume sekitar 259 ribu unit kendaraan.

Direktur Operasi Jasa Marga Fitri Wiyanti mengatakan, jumlah kendaraan tersebut merupakan yang keluar dari Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi (Jabotabek) melalui empat gerbang yaitu Ciawi, Cikupa, Kaliber Utama dan Cikampek Utama adalah 1,86 juta kendaraan untuk periode H-7 sampai H+2 atau naik 5,94% dibanding 2023.

“Puncaknya diperkirakan pada 6 April 2024 atau H-4 dengan jumlah kendaraan 259 ribu kendaraan, naik 0,03% jika dibandingkan dengan tahun 2023 atau lebih besar 66,8% kalau kita bandingkan dengan kondisi normal,” ujar Fitri dalam jumpa pers Peran BUMN dalam Mudik Lebaran Tahun 2024 di Jakarta, Rabu (27/3/2024).

Puncak arus balik diperkirakan terjadi pada 14 April 2024 atau H+4 Idul Fitri. Volume kendaraan yang akan masuk melalui empat gerbang Jakarta, Bogor, Tangerang dan Bekasi (Jabotabek) disebut akan mencapai 300.722 kendaraan.

“Puncak balik terjadi di 15 April atau H+4 atau hari kerja terakhir yang cuti bersama hari Senin, naik 13,2 % sehingga perlu kita waspada atau naik 131% dibandingkan kondisi normal,” kata Fitri.

Lebih lanjut, Fitri menyebut lokasi kritis terdapat di kilometer 66 ruas tol Jakarta-Cikampek untuk arus keluar Jakarta, yang diprediksi akan mencapai 1,86 juta kendaraan atau naik sebesar 6,41% dibandingkan tahun sebelumnya.

Jasa Marga juga memprediksi, total volume arus balik yang masuk ke Jakarta mencapai 1 juta kendaraan atau naik 4,4% dibanding 2023, atau naik 117% dibandingkan dengan kondisi normal.

Fitri menyampaikan, Jasa Marga akan melakukan beberapa peningkatan operasional untuk Lebaran 2024, seperti pemasangan radar traffic counting dengan tambahan 159 unit yang tersebar di Jabotabek dan Trans Jawa serta rest area untuk mendukung kepolisian dan juga Dinas Perhubungan dalam mempercepat dan lebih akurasi untuk pengambilan keputusan untuk melakukan rekayasa lalu lintas.

Selanjutnya, akan ada line controlsignal di Jakarta-Cikampek akan ditempatkan empat titik untuk pengaturan contra flow sehingga dapat dilakukan optimalisasi okupansi lajur contra flow khususnya dari gerbang tol Cikatama. Ditambahkan juga CCTV di Arteri sebanyak tiga unit untuk kemudahan keputusan oleh Korlantas.

Jasa Marga dalam beberapa tahun ini telah meluncurkan aplikasi Travoy untuk memudahkan kelancaran mudik dan balik. Tahun ini, ada penambahan fitur yang dapat menentukan rute untuk tujuan tertentu sekaligus tarifnya, dan kondisi kemacetan ke depan. (Antara)

No Comments

    Leave a Reply