Harga Emas Melonjak Dipicu Kekhawatiran Resesi Ekonomi Global

January 4, 2023

BRIEF.ID – Harga emas naik tajam pada akhir perdagangan Selasa (3/1/2023) atau Rabu (4/1/2023) pagi WIB. Kenaikan ini  memperpanjang keuntungan untuk hari ketiga berturut-turut didorong oleh imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih lemah dan kekhawatiran resesi ekonomi global menjadikan logam kuning ini sebagai tempat investasi yang aman.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi Comex New York Exchange, melonjak US$ 19,9  atau 1,09% menjadi ditutup pada US$ 1.846,10  per ounce.

Emas mencapai puncaknya  US$ 1.856,60 per ounce,  tertinggi untuk emas Comex sejak 17 Juni, menandai tertinggi dalam 6,5 bulan.

Emas berjangka terdongkrak sebesar US$ 0,20  atau 0,01% menjadi US$ 1.826,20 pada Jumat (30/12/2022), setelah terangkat US$ 10,20  atau 0,56% menjadi US$ 1.826,00  pada Kamis (29/12/2022), dan sempat tergelincir US$ 7,30  atau 0,40% menjadi US$ 1.815,80 per ounce  pada Rabu (28/12/2022). Bursa Comex ditutup pada Senin (2/1/2023) untuk hari libur Tahun Baru.

Emas menguat setelah Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan tiga pusat pertumbuhan utama dunia – Amerika Serikat, Eropa dan Tiongkok  semuanya mengalami aktivitas yang lebih lemah ketika tahun 2023 dimulai, meningkatkan pertaruhan untuk perlambatan ekonomi global.

“Emas reli kuat … dan mengumpulkan momentum,” tulis Craig Erlam, analis di platform perdagangan online Oanda, dalam catatan pasar hariannya tentang emas.

“Ini bisa menjadi tahun di mana pertumbuhan global melambat secara signifikan dan para pedagang mempertanyakan apakah kebijakan moneter akan dilonggarkan nanti pada tahun 2023. Bank-bank sentral telah menentang keras gagasan tersebut dan saya membayangkan IMF juga akan melakukannya pada saat ini, tetapi kami bisa melihat pasar bergerak ke arah itu jika data tidak terus menghantui kita.”

Emas naik pada Selasa (3/1/2023) meskipun mata uang dolar rebound, lebih lanjut menggarisbawahi kekuatan relatif dari logam kuning. Sekarang, semua mata tertuju pada emas dan dolar karena para pedagang mencoba mencari tahu kenaikan suku bunga Fed untuk tahun ini.

Bank sentral AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin ketika bertemu pada Februari 2023, di tengah meningkatnya tanda-tanda bahwa inflasi AS telah mencapai puncaknya. Tahun lalu, The Fed menaikkan suku bunga sebesar 425 basis poin secara keseluruhan.

Sementara itu, data ekonomi yang dirilis Selasa (3/1/2023) beragam. Indeks Manajer Pembelian Manufaktur AS dari S&P Global yang disesuaikan secara musiman tercatat 46,2 pada Desember, turun dari 47,7 pada November, tetapi sesuai dengan estimasi flash yang dirilis sebelumnya.

Data terbaru mengisyaratkan penurunan tercepat dalam kondisi operasi sejak Mei 2020, dan termasuk yang paling tajam sejak 2009. Analis mencatat perusahaan lebih berhati-hati dalam hal perekrutan, dan sebagian besar mempekerjakan pekerja terampil.

Departemen Perdagangan AS melaporkan bahwa belanja konstruksi AS tumbuh 0,2% ke tingkat tahunan US$ 1,808 triliun pada November setelah turun tipis 0,2% ke tingkat revisi US$ 1,803 triliun  pada Oktober. (Antara)

No Comments

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: