Setara Institute Dukung Polri Usut Tuntas Kasus Bom Bunuh Diri Astana Anyar

December 7, 2022

BRIEF.ID – Setara Institute mendukung aparat kepolisian mengusut tuntas kasus bom bunuh diri yang terjadi di Markas Kepolisian Sektor Astana Anyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12/2022) pagi pukul 08.20 WIB.

“Kami mendorong institusi Polri mengungkap tuntas peristiwa ini hingga diperoleh gambaran jejaring yang melingkupinya guna kepentingan penanganan yang lebih akuntabel,” kata Ketua Setara Institute Hendardi dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (7/12/2022).

Ia  mengutuk keras adanya peristiwa bom bunuh diri dan turut berbelasungkawa kepada para korban bom.

Peristiwa bom bunuh diri di Mapolsek Astana Anyar, kata Hendardi, telah menyebarkan pesan bahwa terorisme adalah ancaman laten yang kapan pun bisa terjadi dan dipicu oleh banyak variabel. Selain juga sangat bergantung pada enabling evironment dan push and pull factors yang bisa jadi tidak berhubungan dengan sasaran tindakan kejahatan itu.

“Satu hal yang pasti bahwa variabel statis, yakni ideologi intoleran dan radikal telah melekat pada aktor pelaku atau kelompoknya,” ucapnya.

Hendardi mengatakan jika diasumsikan identitas pelaku yang telah beredar benar, yakni pelaku adalah residivis kasus terorisme tahun 2017 dan telah bebas sejak Maret 2021, maka pesan  utama peristiwa ini juga ditujukan pada kerja pascapenanganan tindak pidana terorisme, yakni pemasyarakatan dan deradikalisasi.

“Keberulangan tindakan ini menunjukkan dukungan dan sinergi kinerja deradikalisasi yang dilaksanakan oleh BNPT (Badan Nasional Penanggulangan Terorisme) mesti diperkuat,” kata dia.

Hendardi mengatakan early warning dan early response system yang dikembangkan di daerah belum banyak membantu mencegah pemulihan kelompok teroris untuk melakukan tindakan serupa. Padahal, sederet regulasi pemerintah telah diterbitkan, termasuk berbagai rencana aksi mencegah terjadinya kekerasan ekstremis.

“BNPT dan Polri bisa mengefektifkan berbagai regulasi dan inisiasi untuk memperkuat sinergi dengan pemerintah daerah,” kata Hendardi. (Antara)

No Comments

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: